Ketidak-Sempurnaan PCX


Setelah cukup lama menggunakan si Pica alias Honda PCX ini, baru ane berani post tentang ‘ketidak-sempurnaan’nya.. kenapa bukan kejelekannya? coz bagi ane hal2 yang bakal ane sebutkan, bukan jelek, masih bisa ditoleransi bahkan diabaikan..
tujuan posting ini bukan mencari kejelekannya, cuma… yaa biar pemilik atw calon pemilik honda PCX siap lahir batin meminangnya.. ga gundah gulana, protes sana-sini, bulak-balik AHASS tapi keluhan ga hilang2.. dll.. huhuhu

yang namanya barang buatan manusia, pasti ga pernah sempurna.. tiada gading yang tak retak.. justru kalau terlalu sempurna.. kasian modifikator dong.. ahahaha

to the point aja ah.. setelah Odometer si Pica menunjukkan 10.000 lebih.. berikut hal2 yang menganggu:
1. stang bergetar hebat
2. cvt bunyi grek2
3. rem belakang berdecit
4. shock belakang terlalu empuk
5. polisi tidur gesrot
6. inden 3 bulan

ahaahahha banyak ya, ga ah, ga sampe 10 koq.. btw point 5 dan 6 ga masuk itungan deh.. itu kan bukan salahnya PCX, tapi keadaan di negeri kita aja yang begini.. hehe

mari bahas satu per satu 😀
1. stang bergetar.. motor mana sih yang klo mesin hidup ga bergetar.. eits, tunggu dulu.. ini getarnya beda broo.. begitu gas di plintir.. bergetar hebat, tapi setelahnya getarnya hilang.. getarnya cuma keluar di 1st trottle alias di tarikan awal doang.. pada keadaan normal sih ga ganggu.. tapi klo lagi macet, stop n go.. wuih, dijamin kesemutan deh tu.. kondisi ini, ane alami setelah selesai servis perdana.. tapi rekan2 pcx lain, ada yg geternya pas PCX di antar kerumah.. nah lo, kenapa ya…

solusi, tetap ada tapi.. keluar extra budget dong.. ya mw gmn lagi.. udah cinta sama si Pica, apapun dilakukan :D.. beli stabilizer berupa jalu stang, n bar. klo masih kurang, ganti rumah roller [puley].. cari yang isi rollernya 9 bahkan 12.. dijamin tanpa stabilizer, ga geter lagi deh 😀
ane pakai puley yang isi 12.. niat awal biar kenceng doang, eh ternyata geternya hilang 😛

2. CVT bunyi grek2.. sebenarnya ini krn kotor saja.. krn debu dan lumpur.. tapi tapi tapi.. krn penanganan ga bener aja sih.. coz di cover cvt PCX ini [ga tw deh matic lain] ada celahnya di bagian bawah.. gunanya untuk sirkulasi.. biar debu2 bisa keluar..
nah lo, debu keluar, koq masih jadi masalah? krn kena air, mungkin tanpa sengaja, saat mencuci PCX, bagian ini tersiram.. jadi dalemannya basah deh.. ga masalah sebenarnya, tapi debu2 yang ada, jadi basah.. dan menempel deh.. lama2 jadi kerak, mengeras.. bunyi deh.. huhuhu

solusi? buka cover cvt, bersihkan! ahahahahaha, simple yak.. dan jangan di siram lagi tentunya..

3. rem belakang berdecit.. jujur, ane kurang ngerti masalah ini, pasalnya rem belakang PCX tromol, klo cakram pasti tau lah berdecit kenapa.. huhu..
tapi, sepengalaman ane, rem ini berdecit dalam keadaan dingin saja.. saat selesai dicuci, hujan, atw lama di parkiran.. klo dah panas alias sering dipakai remnya, decitnya hilang… begitu parkir agak lama, pakai lagi.. berdecit lagi.. huhu, ada yang bisa kasih masukan?

solusi, saat ini, sementara standar 2 saja dulu, gas rem gas rem sampai decitnya hilang.. keliatan aneh? ya jangan dipraktekan di tempat umum lah.. ahahaha

4. shock belakang terlalu empuk… ini, shock ini.. ane sangat sangat puas.. ga ada masalah.. boncengan sambil bawa barang2 mudik pun ga kenapa2.. top markotop..
lalu, kenapa jadi masalah? bukan ane yg ngeluh, tapi temen2 yang lain.. mereka bilang, shocknya terlalu empuk, berasa limbung, ga stabil, dll dsb.. mereka2 pada ganti shock Yss, baik yg standar maupun yang pakai tabung.. alasannya, krn lebih keras.. *tepok jidat*.. hihi

solusi.. ya.. bagi yang ga puas, ganti shock.. yss mahal? pakai yang sky-wave.. masi mahal? pakai punya mio.. mahal juga? pakai punya spin.. itu dah paling murah.. terbukti rekan2 pcx ane pada make ‘gituan’.. hehehe

5. polisi tidur gresot, biar ga masuk itungan, tp gpp lah dibahas.. sebenarnya jarak ‘ground clearance’ PCX cukup tinggi.. ane cuma bisa bandingin sama motor2 yang pernah ane miliki doang.. jupiter, SatriaF, dan Xeon.. di komplek ane.. antara 4 motor ini, yg gesrot polisi tidur cuma satriaF dan xeon.. kudu ganti ban lebih tinggi baru aman.. sedangkan PCX, aman2 aja tuh pakai ban standar.. ane dah boncengan juga tetep aja aman.. tapi.. tetep, rekan2 lain mengeluh.. entah karena poldur daerah mereka lebih tinggi, atw krn hal ‘lain’.. hehehe

solusi.. ganti shock,atw tambah ring.. bisa juga ganti ban yg lebih tinggi 1 nomor. solusi terbaik… turunkan berat badan.. buahahaaha

6. indent 3 bulan.. ini sih, ga tw bilang.. coz, ga semua inden.. ada yng ready stock, ada yng nunggu seminggu, sebulan, beda2 deh.. ane sih, pesennya jumat, senin dateng 😛
tapi khusus untuk yang berdomisili di Jakarta dan Bandung, mungkin rekan ane bisa bantu untuk mempercepat inden..

itu aja deh kayanya keluhan2 pengguna PCX..
kelebihannya, masih perlu dibahas? hehehe

kalo ada masukan, silahkan 😉

Advertisements